Tari kreasi nonetnik banyak diciptakan oleh para seniman untuk memenuhi kebutuhan

You’re Reading a Free Preview
Pages 6 to 14 are not shown in this preview.

A. Tari Tunggal Kreasi NonetnikTari kreasi nonetnik merupakan karya tari garapan baru yang tidak berpola atau tidak berpatokan pada karya tari daerah tertentu atau etnis tertentu. Penggarapan karya tari seperti ini benar-benar terlepas dari tradisi yang ada. Tari kreasi nonetnik banyak diciptakan oleh para seniman untuk memenuhi kebutuhan akan nilai-nilai keindahan. Mereka benar-benar mengungkapkan perasaannya melalui gerak-gerak yang indah.B. Karya Tari Kelompok Kreasi NonetnikKarya tari nonetnik tidak hanya berbentuk tari tunggal. Karya tari nonetnik juga dapat berbentuk tari kelompok. Tari kelompok diperagakan oleh lebih dari dua orang penari.Penciptaan karya tari kelompok kreasi nonetnik pada dasarnya sama dengan karya tari tunggal kreasi nonetnik. Kedua karya tari tersebut diciptakan tidak berpatokan pada nilai-nilai budaya etnis tertentu.Dalam segi keindahannya, karya tari kelompok kreasi nonetnik diciptakan dengan memerhatikan beberapa hal mengenai komposisi tari kelompok. Komposisi kelompok yang dimaksud sebagai berikut.1. Kesatuan.2. Keseimbangan.3. Terpecah.4. Selang-seling.5. Silih berganti.

144
Seni Tari Kelas XII
I
ndonesia memiliki kekayaan seni pertunjukan yang sungguh mengagumkan. Kekayaan ini, antara lain,
disebabkan jumlah penduduk Indonesia lebih dari 200 juta dan keberagaman agama yang dianut oleh masyarakatnya. Jumlah
penduduk yang cukup besar jumlahnya itu ternyata terdiri lebih dari 500 kelompok etnis. Akibatnya, sebagai satu contoh, seni
pertunjukan yang berkembang di Aceh dan seni pertunjukan yang berkembang di Sumatera Barat sangat berbeda. Adapun
sebabnya, meskipun kedua provinsi yang berada di Sumatera ini sebagian besar penduduknya beragama Islam, tetapi keduanya
berasal dari etnis yang berbeda. Bayangkan jika setiap etnis memiliki seni pertunjukan maka kekayaan seni di Indonesia pasti
mengagumkan, bukan?
Perbedaan etnis sangat memengaruhi hasil dari seni pertunjukannya. Contoh lain dapat dilihat dari tari Sunda dan tari
Jawa. Meskipun kedua karya tari itu sama-sama dipengaruhi oleh budaya priayi, namun pengungkapan bentuknya tetap berbeda. Pada etnis Jawa, budaya priayinya introver. Sebaliknya, etnis Sunda budaya priyayinya
ekstrover. Hasilnya, penampilan tari Sunda lebih dinamis daripada tari Jawa. Bagaimana dengan karya tari yang tidak dipengaruhi oleh budaya etnis? Pada bab ini kita akan mempelajari tari kreasi tunggal nonetnik
baik yang dipertunjukkan secara tunggal maupun secara kelompok.
Kata Kunci: Identifikasi – Tari Kreasi Nonetnik – Jenis dan Peran – Apresiasi

A. Karya Tari Tunggal Kreasi Nonetnik

Tari kreasi nonetnik merupakan karya tari garapan baru yang tidak berpola atau tidak berpatokan pada
karya tari daerah tertentu atau etnis tertentu. Peng- garapan karya tari seperti ini benar-benar terlepas dari
tradisi yang ada. Tari kreasi nonetnik banyak diciptakan oleh para seniman untuk memenuhi kebutuhan akan
nilai-nilai keindahan. Mereka benar-benar mengung- kapkan perasaannya melalui gerak-gerak yang indah.
Namun, meskipun karya tari nonetnik ini merupakan karya tari yang bebas dalam penciptaannya, para seni-
man tetap berpatokan pada tema yang telah mereka pilih.
Selain sebagai sarana mengungkapkan perasaan, karya tari nonetnik pada perkembangannya juga merupakan
karya tari yang dikemas sebagai seni pertunjukan. Karya tari banyak disajikan dalam sebuah pertunjukan karya seni
tari. Jika karya tari sudah berfungsi sebagai seni per- tunjukan, pada akhirnya akan mendapat tanggapan dari
penontonnya sebagai suatu pernyataan tentang karya seni tersebut.
Karya tari kreasi nonetnik yang diciptakan untuk diperagakan oleh satu orang penari, dinamakan karya
tari tunggal. Di samping ini beberapa contoh karya tari tunggal nonetnik.
Gambar 9.1 Tari Jawa dan Sunda
Re p. w
w w
.hi da
ya t.w
eb .i
d
Gambar 9.2 Karya tari tunggal kreasi nonetnik
Gambar 9.3 Karya tari tunggal kreasi nonetnik
Re p. b
lo n
ta n
kpo er
.b lo
gs om
e.c om
Re p. b
lo n
ta n
kpo er
.b lo
gs om
e.c om
Di unduh dari : Bukupaket.com
145
Seni Tari Kelas XII

B. Karya Tari Kelompok Kreasi Nonetnik

Karya tari nonetnik tidak hanya berbentuk tari tunggal. Karya tari nonetnik juga dapat berbentuk tari kelompok. Tari kelompok diperagakan oleh lebih dari dua orang penari.
Penciptaan karya tari kelompok kreasi nonetnik pada dasarnya sama dengan karya tari tunggal kreasi nonetnik. Kedua karya tari tersebut diciptakan tidak berpatokan pada nilai-nilai budaya
etnis tertentu.
Dalam segi keindahannya, karya tari kelompok kreasi nonetnik diciptakan dengan memerhatikan beberapa hal mengenai komposisi tari kelompok. Komposisi kelompok yang
dimaksud sebagai berikut. 1. Kesatuan.
2. Keseimbangan. 3. Terpecah.
4. Selang-seling. 5. Silih berganti.
Bagaimana eksistensi karya tari kelompok kreasi nonetnik bagi masyarakat Indonesia? Peranan karya tari ini juga tidak berbeda dengan tari kreasi nonetnik. Karya tari kelompok
nonetnik bagi seseorang digunakan sebagai sarana pengungkapan perasaannya. Selain itu, karya tari kelompok kreasi nonetnik juga sebagai seni pertunjukan yang mengedepankan nilai-
nilai estetis untuk dinikmati oleh masyarakat.
Seni pertunjukan yang berfungsi sebagai penyajian estetis memerlukan penggarapan yang serius. Mengapa demikian? Hal ini dikarenakan masyarakat penikmat pada umumnya membeli
karcis sehingga mereka menuntut sajian pertunjukan yang baik. Berikut contoh karya tari kelompok nonetnik.

1. Tari Ah

Karya tari Ah merupakan salah satu contoh karya tari nonetnik. Penggarapan karya tari tersebut tidak berpatokan pada etnis tertentu. Karya tari Ah ditarikan oleh empat orang
penari. Namun, satu penari hanya muncul di panggung pada awal dan akhir pertunjukan. Karya tari ini menggarap ide dari kehidupan para remaja pengisap narkoba.
Selain gerak-gerak tari yang disusun tanpa terpola oleh nilai-nilai tradisi etnis tertentu, busana dan tata riasnya juga menunjukkan bahwa karya tari Ah merupakan karya tari
kreasi nonetnik. Berikut penataan busana dan rias dalam tari Ah.
Gambar 9.4 Karya tari Ah Gambar 9.5 Busana dan tata rias tari Ah
D ok
. P en
yu su
n D
ok . P
en yu
su n
Di unduh dari : Bukupaket.com
146
Seni Tari Kelas XII

2. Tari Pethoi

Pethoi merupakan karya tari hasil pencip- taan dari interpretasi koreografer dalam
menyikapi kondisi hutan yang rusak akibat penebangan liar. Setiap adegan dalam karya tari
ini menggarap suasana-suasana keresahan. Busana dalam karya tari ini tampak unik dengan
penataan menyerupai pepohonan.

3. Tari Tirai

Tirai dapat menjadi pelengkap interior yang manis. Tirai dapat dijadikan pelindung ruangan
dari panas sinar matahari. Tirai dapat menan- dakan bahwa ruangan di dalam bersifat pribadi.
Ada juga tirai yang menjadi tempat untuk menyembunyikan perilaku orang-orang di
baliknya. Namun, tirai yang dimaksud dalam karya tari ini adalah penutup yang luwes.
Koreografer karya tari Tirai bernama Adisna Kumara.
Sekarang saatnya menguji kemampuanmu
dalam memahami uraian di atas dengan menger- jakan pelatihan berikut. Namun, sebelumnya baca-
lah Teropong untuk menambah wawasanmu
Teropong
Awal Fungsi Tari dalam Konteks Budaya Masyarakat
Semenjak zaman kebudayaan prasejarah, telah diketahui bahwa lahirnya tari didasari oleh kegunaannya dalam masyarakat pada zamannya. Pada masyarakat
primitif, tari dirasakan sebagai sarana atau media untuk mencapai suatu kebutuhan. Kehendak bersama dari suatu kelompok untuk tujuan tertentu merupakan kebutuhan
primer, sedangkan faktor artistiknya merupakan kebutuhan kedua. Tidak meng- herankan jika tari pada mulanya bersifat kolektif dan merupakan ekspresi kehendak
manusia.
Masyarakat percaya bahwa dengan menari, kemauan mereka akan tercapai. Sebagai contoh, pada zaman itu masyarakat menari dengan komposisi yang sederhana dengan
bentuk lengkung atau melingkar. Mereka bergerak secara ritmis mengharapkan hujan turun dari langit untuk kesuburan tanah dan tanaman mereka. Kemudian setelah panen,
mereka bergembira ria menari-nari sebagai cetusan emosi. Tarian dilakukan secara sendiri-sendiri, kemudian menjadi berpasangan, berkelompok, dan berkembang lebih
lanjut hingga akhirnya ada yang menjadi jenis tari hiburan.
Setelah masyarakat hidup tenteram, terasa pula kekurangan faktor kelengkapan hiburan sebagai santapan rohani di kala senggang. Untuk memenuhi kebutuhan ini,
lahirlah tari pergaulan dengan kaidah-kaidah yang sangat bersahaja. Sehubungan dengan faktor yang terkait di atas, tari menurut fungsinya dapat dibagi menjadi tiga
golongan pokok, yaitu tari upacara, tari hiburan, dan tari pertunjukan.
Gambar 9.6 Karya tari Pethoi
Re p.
k om
bo ra
n .b
lo gs
po t.c
om
Gambar 9.7 Karya tari Tirai
Re p.
k om
ba ra
n .b
lo gs
po t.c
om
Di unduh dari : Bukupaket.com
147
Seni Tari Kelas XII
Coba kerjakan dengan tepat 1. Apa yang dimaksud dengan tari kreasi nonetnik?
2. Bagaimana awal mula fungsi karya tari dalam konteks budaya masyarakat? 3. Apa fungsi karya tari tunggal maupun karya tari kelompok kreasi nonetnik dalam
konteks budaya masyarakat? Jelaskan 4. Apa saja yang harus diperhatikan dalam komposisi tari kelompok?
Asah Seni

C. Mengapresiasi Keunikan Karya Tari Tunggal Kreasi Nonetnik

Apresiasi adalah suatu bentuk pengamatan, penghargaan, dan penilaian terhadap karya seni. Dapatkah kamu mengapresiasi keunikan karya tari tunggal kreasi nonetnik berdasarkan
pengamatan pertunjukan? Keunikan karya tari dapat dilihat dari gerak beserta unsur-unsur pendukungnya. Karya tari kreasi sering disebut dengan istilah karya tari modern. Karya tari
modern diawali dengan pembaruan-pembaruan yang dilakukan oleh para seniman di negeri ini. Banyak seniman tari yang melakukan kegiatan mereka di studio, sanggar, atau organisasi
sebagai wadah untuk melampiaskan naluri mereka sebagai seniman kreatif.
Pembaruan tari di Indonesia sebenarnya telah lama berlangsung.
Pembaruan itu diawali oleh penari besar I Nyoman Mario dari Bali.
Mario yang mampu menampilkan sebuah karya yang kini kita kenal
sebagai Kebyar Duduk atau Kebyar Terompong, telah melakukan langkah
berani dan pasti bagi pembaruan tari di Bali.
Dalam sejarah tari di Bali, Mario selalu ditempatkan sebagai perintis
pembaruan tari Bali. Karya Mario lebih dari 75 tahun tetap bertahan
dengan teknik dan gaya penampilan yang tidak begitu jauh dari ketika
karya tari ini diciptakan. Oleh karena itu, Tari Kebyar Duduk menjadi sebuah karya tari yang dapat dikategorikan sebagai karya klasik.
Lalu, kapan pembaruan benar-benar mengarah pada terciptanya karya tari modern? Pembaruan yang benar-benar mengarah pada terciptanya tari modern Indonesia, baru muncul
setelah koreografer-koreografer muda mulai bergaul dengan tari modern dari Barat. Koreografer-koreografer tersebut di antaranya Setiarti Kailola, Bagong Kussudiardjo, dan Wisnu
Wardhana. Namun, tidak dipungkiri bahwa tari-tarian modern yang ada di Indonesia ini masih banyak yang dikembangkan dari tari-tarian tradisi yang ada. Artinya, para koreografer seringkali
masih terpengaruh oleh etnik-etnik yang ada. Nah, bagaimana dengan tari modern nonetnik yang ada di Indonesia? Berikut ini contoh apresiasi keunikan karya tari tunggal kreasi nonetnik.
Gambar 9.8 Karya tari Kebyar Duduk
Re p. c
ol lo
idf ar
l.b lo
gs po
t.c om
Di unduh dari : Bukupaket.com
148
Seni Tari Kelas XII
Tari Tunggal La Dense
Dalam dunia koreografer jarang menam- pilkan karya yang lucu. Dominique Boivin,
berusaha menciptakan karya tari pertunjukan yang penuh canda dan suka cita. Koreografer
ini memiliki bakat untuk melanggar peraturan dan mengembangkan ide-ide luar biasa yang
pasti membuat penonton menjadi terpingkal- pingkal karena karya tari ini sangat lucu
sekaligus mengungkap kebenaran.
Pada karya tari La Dense ini, Dominique Boivin melakukan gerakan-gerakan unik
seperti kerasukan dan melakukan gerakan melompat ke sana kemari. Gerak-gerak yang
dilakukan menampilkan sejarah seni tari dari zaman Yunani kuno hingga zaman Post Modern Dance
dari Amerika. Gerakan disampaikan dengan lelucon dan cara unik yang ia miliki. Pertunjukan ini semakin unik karena diselingi dengan deklamasi sebuah teks antara puisi dan teater.
Selanjutnya, ujilah pemahamanmu dengan mengerjakan pelatihan berikut
Asah Seni
Coba kerjakan dengan tepat 1. Lihatlah pertunjukan karya tari tunggal kreasi nonetnik, baik secara langsung,
melalui televisi, maupun melalui kaset video tari Jika tidak ada pertunjukan yang dapat kamu lihat, carilah artikel mengenai karya tari tunggal kreasi nonetnik
2. Tuliskan atau ulas kembali keunikan karya tari yang kamu temukan 3. Bacakan hasil tulisanmu di depan kelas
Rangkuman
1. Perbedaan etnis sangat memengaruhi hasil dari seni pertunjukan yang diciptakan oleh manusia.
2. Tari kreasi nonetnik merupakan karya tari garapan baru yang tidak berpola atau tidak berpatokan pada karya tari daerah tertentu atau etnis tertentu.
3. Tari kreasi nonetnik banyak diciptakan oleh para seniman untuk memenuhi kebutuhan akan nilai-nilai keindahan.
4. Selain sebagai sarana mengungkapkan perasaan, karya tari nonetnik pada perkembangannya juga merupakan karya tari yang dikemas sebagai seni
pertunjukan. 5. Karya tari nonetnik dapat berbentuk tari tunggal maupun tari kelompok. Kedua
karya tari tersebut diciptakan tidak berpatokan pada nilai-nilai budaya etnis tertentu. 6. Komposisi kelompok dalam karya tari meliputi kesatuan, keseimbangan, terpecah,
selang-seling, dan silih berganti.
Gambar 9.9 Karya tari La Dense
Re p. pe
n ta
sj ak
ar ta
.b lo
gs po
t.c om
Di unduh dari : Bukupaket.com
149
Seni Tari Kelas XII
7. Seni pertunjukan yang berfungsi sebagai penyajian estetis memerlukan penggarapan yang serius. Hal ini dikarenakan masyarakat penikmat pada umumnya membeli
karcis sehingga mereka menuntut sajian pertunjukan yang baik. 8. Apresiasi adalah suatu bentuk pengamatan, penghargaan, dan penilaian terhadap
karya seni. 9. Karya tari kreasi sering disebut dengan istilah karya tari modern.
10. Keunikan karya tari dapat dilihat dari gerak beserta unsur-unsur pendukungnya. 11. Pembaruan tari di Indonesia sebenarnya telah lama berlangsung dan diawali oleh
penari besar I Nyoman Mario dari Bali. 12. Pembaruan yang benar-benar mengarah pada terciptanya tari modern Indonesia
baru muncul setelah koreografer-koreografer muda mulai bergaul dengan tari modern dari Barat.
13. Koreografer-koreografer pembaruan karya tari, di antaranya Setiarti Kailola, Bagong Kussudiardjo, dan Wisnu Wardhana.
14. Pada karya tari La Dense, Dominique Boivin melakukan gerakan-gerakan unik seperti kerasukan dan melakukan gerakan melompat ke sana kemari. Gerak-gerak
yang dilakukan menampilkan sejarah seni tari dari zaman Yunani kuno hingga zaman Post Modern Dance dari Amerika. Gerakan disampaikan dengan lelucon
dan cara unik yang ia miliki. Pertunjukan ini semakin unik karena diselingi dengan deklamasi sebuah teks antara puisi dan teater.
Berikut merupakan pelatihan untuk mengasah kemampuanmu setelah mempelajari satu bab. Coba kerjakan dengan saksama
Asah Kemampuan

A. Pilihan Ganda Pilihlah jawaban yang paling tepat

Leave a Comment